Basmalah

سْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Saturday, 17 March 2012

Aku seorang perantau

عَنْ عَبْدِ الِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ الُ عَنْهُمَا قَالَ أَخَذَ رَسُولُ الِ صَلَّى الُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَنْكِبِي
فَقَالَ كُنْ فِي الدُّنْيَا كَأَنَّكَ غَرِيْبٌ أَوْ عَابِرُ سَبِيْلٍ وَكَانَ ابْنُ عُمَرَ يَقُولُ إِذَا أَمْسَيْتَ فَلَ
تَنْتَظِرِ الصَّبَاحَ وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلَ تَنْتَظِرِ الْمَسَاءَ وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لِمَرَضِكَ وَمِنْ حَيَاتِكَ
لِمَوْتِكَ.

( رواه البخارى )

Maksudnya: Daripada Abdullah Ibn Umar Radiyallah 'Anhuma, katanya: Rasulullah S.A.W.memegang bahuku seraya bersabda: Jadilah di atas dunia ini sebagai seorang perantau. Ibn Umar berkata: Apabila kamu berada pada waktu petang, janganlah tunggu menjelangnya waktu pagi. Apabila kamu berada pada waktu pagi,jangan tunggu menjelangnya waktu petang. Gunakan peluang untuk beramal semasa kamu sihat untuk persediaan ketika kamu sakit dan semasa kamu hidup untuk persediaan matimu.
(HR Al-Bukhari)

Ayuh, kita gunakan masa kita sebaiknya! 


p/s: Teringat time belajar SPM subjek Pendidikan Agama Islam. tajuk Dunia ibarat perantau.